Sajak Khas Buatmu A...

A...
Maaf kerana tidak dapat membantumu
Di kala parang ayah menyerang
Di kala wajah ayah memerah
Di kala suaramu tersekat

A...
Maafkan sekali lagi
Bukan aku tidak mahu membantu
Bukan aku tidak sayu
Bukan...Bukan... Bukan...

A...
Tika ayah mengacu parangnya
Hatiku meruntun sayu
Melihat kau cuba lari bertempiaran
Bersama rakan-rakanmu
Untuk hidup sehari lagi

A...
Realitinya aku tidak mampu
Menghulurkan tangan untuk kau sambut
Supaya dapat kubawa kau lari
Jauh dari parang ayah...

A...
Aku tidak mengerti
Mengapakah ayah terlalu benci akan dirimu?
Aku sudah tidak sanggup lagi melihat sandiwara ini
Aku hanya mampu menjadi pemerhati
Bersama seribu belas dihati
Bersama kasih yang tebal di nurani
Namun aku hanya seorang insan biasa

A...
Larilah kau
Jangan menyerah pada ayahku yang kejam itu

Ah A
Tidak dapat aku gambarkan
Di kala parang ayah menetak lehermu
Air mataku mengalir menuruni pipi
Tak tertahan lagi... Sedih... Sayu...

Yeah...!
Seluruh isi keluargaku bersorak
Semua berpesta
Atas kematianmu...

A...
Ayamku...
Kematianmu, nyata amat pedih
Tetapi kau menjanjikan santapan istimewa untuk kami
Ayam goreng bersambal!!!
Nyam... Nyammm... Nyammm...

Belajar Memaafkan Orang Lain


“Ya Allah berilah hidayah kepada kaumku sesungguhnya mereka tidak mengetahui". Inilah doa yang dibaca oleh Rasulullah s.a.w tatkala Rasulullah diperleceh sambil dilontarkan batu oleh penduduk Taif, tiada dendam dan tiada menaruh kemarahan yang dizahirkan oleh Ar-Rasul walaupun dalam keadaan yang begitu kritikal.

Orang yang berjiwa besar ialah orang yang mampu memaafkan kesalahan orang lain walaupun betapa sakit hati ketika kesalahan itu dilakukan ke atas dirinya kerana menyedari bahawa kemaafan meraih kasih sayang Allah SWT, tidakkah Allah antara namaNya “Al-Afuwwu” (Maha Pemaaf), maka ketika kita memaafkan kesalahan orang lain kita sedang berusaha merapatkan diri dengan Maha Pemaaf!

Hakikatnya bukannya mudah memaafkan kesalahan orang lain tetapi kita gunakan perkataan belajar memaafkan orang lain bagi memberi ruang yang lebih luas dalam hidup kita untuk memperbaiki diri. Perhatikan hubungan kekeluargaan yang hambar kesan dari pasangan suami isteri, adik beradik, jiran tetangga dan sanak saudara yang tidak mempraktikkan belajar memaafkan orang lain. Marilah kita berusaha mencontohi keperibadian Qur`ani:

“Iaitu orang-orang yang menafkahkan hartanya samada di waktu senang atau susah dan orang-orang yang menahan kemarahan serta memaafkan kesalahan orang lain” (Ali Imran : 134)

Ahmad Shukri Yusoff

Doa Penyembuh Penyakit


Setiap apa yang kita lakukan dan harapkan, haruslah disertai dengan keyakinan kepada Allah S.W.T., dengan keyakinan yang sebenar-benarnya. Jika lambat memperoleh apa yang kita harapkan, usahlah mempersoalkan kekuasaan-Nya, sebaliknya tanyalah diri, adakah kita yakin dengan kekuasaan dan kebesaran-Nya...

Wadah Aspirasi Seorang Guru

“Kalau baktimu bagai sumur di tengah gurun, biarkan airnya melimpah seribu tahun. Jika semangatmu ibarat gelombang di tengah lautan, janganlah buihnya pecah sewaktu sampai di tepian. Andainya keazamanmu setinggi menara di puncak pergunungan, usah relakannya rebah berguguran”.

Wanita Ibarat Bunga


Wanita ibarat bunga...
Cantik indahnya pada pandangan mata hanya sementara...
Yang kekal menjadi pujaan manusia hanyalah...
Wanita yang mulia akhlaknya...
Kerana akhlak itu umpama bunga diri...
Tiada guna berwajah cantik tetapi akhlak buruk...
Tiada guna juga berwajah cantik tetapi hati kosong dari ilmu...
Ibarat bunga...
Ada yang cantik bila dipandang tetapi busuk baunya...
Ada pula yang kurang menarik dan baunya kurang menyenangkan...
Ada juga bunga yang tidak menarik pada pandangan mata kasar...
Tetapi bila dihalusi dengan mata hati...
Ternyata amat tinggi nilainya...

Update, Kemaskini...

Terima kasih diucapkan kepada my inspiration; dalam usaha saya menghasilkan blog ini, sahabat saya Hisyam Ahmad, yang sering mengingatkan saya agar sentiasa mengemaskini Elhaamy... Namun, saya bukanlah seorang blogger yang baik, yang sentiasa mampu untuk menjadikan Elhaamy sumber yang berguna buat anda semua. Namun begitu, in sya Allah saya berjanji pada diri sendiri untuk memastikan agar Elhaamy akan sentiasa dikemaskini, agar ianya tidak akan dianggap sebagai cendawan yang tumbuh selepas hujan; di mana-mana cendawan akan tumbuh, tetapi tak semuanya boleh dimakan...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...